Remahan.com

UAS Ditolak Kampus Radikal

REMAHAN.com - Datuk kami kembali diperlakukan tak seeloknya di tanah seberang. Ustadz Abdul Somad (UAS) Datuk Seri Ulama Setia Negara ditolak isi kuliah umum oleh pimpinan Universitas Gadjah Mada (UGM).

UAS tak pernah menawarkan diri. Apatah lagi meminta-minta.

Pihak Masjid kampus yang mengundang.

Pihak Rektorat yang memaksa tuk dibatalkan.

Setelah dalam sebuah pertemuan, Rektorat berkilah ada tekanan dari luar. Dari alumni tepatnya.

Baca: Timang Risau

Pihak takmir masjid menolak ikuti kemauan Rektorat. Sebab kajian bersifat akademik. Tema "Islam dan Iptek: Pondasi Kemajuan Indonesia. Namun pimpinan kampus terus menekan.

Belakangan Humas UGM memberikan keterangan. Meski tak detail: penyelarasan kegiatan akademik dan nonakademik dengan jati diri UGM. Itu alasan normatifnya.

Jika benar penolakan itu karena tekanan alumni, berarti alumni kampus yang punya kuasa buat Rektor tak berdaya. Bisa-bisa anggaran tuk kampus tertahan. Bahkan tuk posisi sebagai pimpinan kampus pun bisa diacak-acak.

Jika dengan alasan penyelarasan kegiatan akademik dan nonakademik tadi, maka dengan sendirinya UGM ingin mengatakan: kuliah umum yang akan di isi UAS di Masjid kampus itu tidak selaras dengan kegiatan akademik. Kan seperti itu sederhana menyebutnya.

Alasan jati diri UGM? Apa mengundang anak SMA plagiator yang tak lulus psikologi SBMPTN UGM sebagai pembicara Pekan Pancasila, lengkap dengan puja-pujinya, itu jati diri UGM?

Baca: Cetar Syamsuar

Kalau mau dilihat sedikit kebelakang, memang ada yang bermasalah dari urat berpikir pimpinan-pimpinan kampus yang merasa terhormat satu itu beberapa tahun ini.

Sebelumnya, Wakil Ketua DPR RI yang diundang Masjid kampus mengisi ceramah dipaksa Rektorat untuk dibatalkan.

Padahal ceritanya, ini kampus dulunya gemar menampilkan pemikiran hingga perdebatan dari ideologi paling kiri hingga paling kanan.

Memberi panggung Ja'far Umar Tholib dan Ulil Absar Abdalah saling berdebat. Komunitas mahasiswa lengkap dengan pemikiran dosen dari berbagai aliran ada disitu.

Jika sebagian orang terheran-heran dengan perubahan sikap pimpinan UGM itu, kami sesungguhnya tidak.

Baca: Pimpinan KPK Meracau UAS Berkilau

Sebab beberapa waktu yang lalu, seorang Rektor universitas negeri memperlihatkan pada kami gambar hasil penelitian dari lembaga negara tentang: pemikiran dan pergerakan mereka yang dituding tak sejalan dengan maunya penguasa.

Dan kami meyakini, pimpinan UGM pun mendapat proposal hasil penelitian yang katanya ilmiah itu. Depak maunya sang tuan.

Ini mungkin yang disebut fenomena: pada diri mereka yang mengumbar nilai kebebasan, bisa jadi bersarang pada dirinya sikap konservatif. (Editorial/Red)

250 0

Artikel Terkait

Busung Dada KPK
Busung Dada KPK

Editorial

Busung Dada KPK

KPK Baligh
KPK Baligh

Editorial

KPK Baligh

Syamsuar Mendudukkan
Syamsuar Mendudukkan

Editorial

Syamsuar Mendudukkan

Artikel Lainnya

Pekanbaru: Firdaus vs Firdaus
Pekanbaru: Firdaus vs Firdaus

Editorial

Pekanbaru: Firdaus vs Firdaus

Daya Tahan UAS
Daya Tahan UAS

Editorial

Daya Tahan UAS

Syamsuar Menghela Riau Jadi
Syamsuar Menghela Riau Jadi

Editorial

Syamsuar Menghela Riau Jadi

Komentar